Headline

Kisah Warga Maluku Tertahan Lima Jam hingga Meninggal Dunia

Kisah ambulance warga Maluku
Dermaga Hunimua, oksigen korban tinggal 1.000 liter ketika tiba dari Dermaga Waipirit. Foto: Ist/https://www.bptdmaluku.com

KLIKTIMES.COM-MALUKU- Kisah warga Maluku tertahan lima jam memilukan. Korban meninggal itu dalam kondisi sakit parah. Sang anak sudah memohon kepada kapten kapal agar ambulance bisa naik. Sang ayah, Ayut Sepa warga Desa Wolu, Kecamatan Teluti, Kabupaten Maluku Tengah, Ayut Sepa akhirnya meninggal dunia.

BACA JUGA: Breaking News: Piala Wali Kota Solo Batal – Kliktimes.com

Nyawanya tidak tertolong lantaran terlambat mendapat penanganan medis di rumah sakit. Kejadian itu berawal saat korban dirujuk dari RSUD Masohi menuju Kota Ambon dengan  ambulance, namun tertahan di dermaga penyeberangan antarpulau Waipirit, Kabupaten Seram Bagian Barat pada Jumat (25/6/2021).

Mobil ambulance yang membawa korban tertahan di dermaga Waipirit. Dan tidak bisa menyeberang ke dermaga Hunimua, Pulau Ambon diduga karena harus menunggu rombongan ‘orang penting’ di Maluku.

“Kita tertahan di dermaga feri Waipirit sekitar 5 jam,” kata Yuniati Sepa, anak kandung korban dihubungi sentraltimur.com (partner kliktimes.com), Minggu (27/6/2021).

Dia menuturkan, bersama keluarganya membawa ayahnya yang dalam keadaan koma dengan bantuan oksigen dari RSUD Masohi usai Salat Jumat. Mereka tiba di dermaga Waipirit sekira pukul 17.00 WIT.

“Saat tiba jam 5 sore kita sudah ketinggalan feri, tapi ada satu feri yang sandar di dermaga Waipirit,” ujarnya.

Ambulance Tunggu KM Sardinela yang Bersandar

Ambulance yang membawa ayahnya masuk di antrean mobil nomor urut satu. Tapi sayang setelah menunggu berjam-jam KM Sardinela. Namun kapal yang sedang bersandar di dermaga itu tidak juga mengangkut penumpang dan kendaraan yang telah antre. KM Sardinela merupakan armada transportasi laut yang dikelola PT Panca Karya, BUMD milik Pemerintah Provinsi Maluku.

“Saya lalu menemui petugas di dermaga, saya juga menghadap kapten kapal saya memohon kepada mereka. Agar kapal segera berangkat tapi tidak ada yang merespon padahal ayah saya dalam kondisi kritis,” katanya.

BACA JUGA: Rombongan Istri Gubernur Maluku Sebabkan Nyawa Pasien Melayang – Javasatu.com

Menurutnya saat berkoordinasi dengan petugas feri dan pegawai ASDP, ternyata KM Sardinela tidak bisa mengangkut penumpang. Karena sedang menunggu rombongan yang pulang dari pantai Ora, kabupaten Maluku Tengah.

“Mereka umumkan kepada kita bahwa kapal tidak bisa keluar (berlayar) karena masih menunggu rombongan yang akan naik kapal feri itu,“ kata Yuniati.

Tiba di Dermaga Hunimua, Oksigen Tinggal 1.000 Liter

Di tengah kekhawatiran yang memuncak, Yuniati mengaku sempat meminta sopir mengeluarkan mobil ambulance dari antrean menuju Puskesmas terdekat untuk mencari oksigen tambahan. Sebab kata dia oksigen yang dipasang di ayahnya tersisa 1.000 liter, dan itu tidak akan cukup untuk membantu ayahnya ke Ambon.

“Kita dari Masohi dengan oksigen 3.000 liter, sampai di dermaga Hunimua itu saya pantau terakhir tersisa 1.000 liter. Kebetulan saya kerja di kesehatan normalnya itu per menit 5 liter oksigen tapi karena kondisi darurat terpaksa kita turunkan jadi 2 liter per menit dan itu membuat kondisi ayah saya semakin kritis, dan tak sadarkan diri,” ungkapnya.

Yuniati mengaku ayahnya baru bisa menyeberang setelah ada kapal lain masuk ke dermaga Waipirit sekira pukul 21.00 WIT. Kapal itu berlayar menuju dermaga penyeberangan Hunimua, Pulau Ambon sekira pukul 21.48 WIT.

“Itu pun setelah kita naik ke kapal tidak langsung berangkat, karena alasan pegawai ASDP air surut jadi belum bisa berangkat,” katanya.

Karena kondisi tersebut nyawa ayahnya tidak tertolong. Tiba di RS Al Fatah Ambon, ayahnya meninggal dunia.

“Bapak meninggal dunia di RS Al Fatah Ambon. Seandainya tidak terlambat di dermaga Waipirit mungkin nyawanya masih bisa tertolong,” ujar Yuniati.(mms/cak)